Hukum Nun Mati dan Tanwin Beserta Contohnya dalam Al-Quran


Hukum Nun Mati dan Tanwin

Alhamdulillah, kita memuji, memohon pertolongan, dan meminta ampun hanya kepada-Nya. Semoga shalawat dan salam tetap tercurahkan kepada Nabi kita Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasaallam, keluarga, para sahabat, dan para pengikutnya hingga hari kiamat.

Pada artikel ini insya Allah kita akan mempelajari bersama salah satu hukum tajwid, yaitu Hukum Nun Mati dan Tanwin. Secara umum hukum nun sukun atau tanwin ada empat macam, yaitu :
  • Idzhar Halqi
  • Idgham
  • Iqlab
  • Ikhfa’ Haqiqi
Berikut pembahasan dari keempat hukum tersebut :

1. Idzhar Halqi (الإظهار الحلقي)

Pengertian idzhar halqi secara bahasa terdiri dari dua kata yaitu idzhar dan halqi. Adapun idzhar artinya “jelas”, sedangkan halqi artinya “kerongkongan”.

Sedangkan pengertian idzhar halqi secara istilah yaitu :

إِخْرَاجُ الْحَرْفِ الْمُظْهَر مِنْ مَخْرَجِهِ مِنْ غَيْرِ غُنَّة كَامِلَة

Mengeluarkan huruf idzhar dari tempat keluarnya tanpa dengung secara sempurna.[1]

Maksudnya, apabila ada huruf “nun mati” (نْ) atau “tanwin(ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) berhadapan atau bertemu dengan huruf idzhar maka nun mati dan tanwinnya dibaca jelas tanpa mendengung.

Adapun huruf idzhar itu ada enam, yaitu :

أ
هـ
ع
ح
غ
خ

Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan salah satu dari keenam huruf idzhar di atas maka huruf nun mati atau tanwin dibaca dengan jelas tanpa mendengung.

Contoh idzhar halqi di dalam Al-Quran :

نْ + أ
ــــــًــ + أ
ــــــٍــ + أ
ــــــٌــ + أ
مِنْ أَيِّ
عَذَابًا أَلِيمًا
شَيْءٍ إِنْ
عَذَابٌ أَلِيمٌ

نْ + هـ
ــــــًــ + هـ
ــــــٍــ + هـ
ــــــٌــ + هـ
مِنْهَا
فَرِيقًا هَدَىٰ
بِرَحْمَةٍ هَلْ
وِجْهَةٌ هُوَ

نْ + ع
ــــــًــ + ع
ــــــٍــ + ع
ــــــٌــ + ع
أَنْعَمْتَ
طَبَقًا عَن
شَيْءٍ عَلِيمٌ
سَمِيعٌ عَلِيمٌ

نْ + ح
ــــــًــ + ح
ــــــٍــ + ح
ــــــٌــ + ح
لِمَنْ حَوْلَهُ
وَفَرِيقًا حَقَّ
أَمْرٍ حَكِيمٍ
عَلِيمٌ حَكِيمٌ

نْ + غ
ــــــًــ + غ
ــــــٍــ + غ
ــــــٌــ + غ
مِنْ غَيْرِ
عَفُوًّا غَفُورًا
إِلَٰهٍ غَيْرُهُ
أَجْرٌ غَيْرُ

نْ + خ
ــــــًــ + خ
ــــــٍــ + خ
ــــــٌــ + خ
مِنْ خَيْرٍ
عَلِيمًا خَبِيرًا
نُّطْفَةٍ خَلَقَهُ
عَلِيمٌ خَبِيرٌ

2. Idgham (الإدغام)

Pengertian idgham secara bahasa berarti “memasukkan sesuatu ke dalam sesuatu”.

Adapun pengertian idgham secara istilah adalah :

إِدْخَالُ حَرْفِ سَاكِنٍ فِي حَرْف مُتَحَرِّك بِحَيْثُ يَصِيْرَانِ حَرْفًا وَاحِدًا مُشَدَّدًا

Memasukkan huruf mati pada huruf yang berharakat sehingga kedua huruf tersebut menjadi satu yang bertasydid.[2]

Huruf idgham ada enam, yaitu :

ي
ر
م
ل
و
ن

Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan salah satu dari keenam huruf idgham di atas maka huruf nun mati atau tanwin dimasukkan pada huruf berikutnya sehingga menjadi satu huruf yang bertasydid.

Namun, dalam proses pengucapannya idgham dibagi menjadi dua, yaitu :
  • Idgham Bighunnah (الإدغام بغنة)
  • Idgham Bilaghunnah (الإدغام بلا غنة)
Berikut ini penjelasan masing-masing dari keduanya beserta contohnya dalam Al-Quran :

a. Idgham Bighunnah (الإدغام بغنة)

Idgham artinya memasukkan, bighunnah artinya dengan mendenung. Yakni, memasukkan huruf nun mati atau tanwin pada huruf berikutnya disertai dengan mendengung.

Huruf idgham bigunnah ada empat, yakni :

و
م
ن
ي

Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan salah satu dari keempat huruf idgham bighunnah di atas maka huruf nun mati atau tanwin dimasukkan pada huruf berikutnya sehingga menjadi satu huruf yang bertasydid disertai dengan suara mendengung sepanjang dua harakat.

Contoh idgham bighunnah di dalam Al-Quran :

نْ + ي
ــــــًــ + ي
ــــــٍــ + ي
ــــــٌــ + ي
مَنْ يَقُولُ
شَرًّا يَرَهُ
يَوْمَئِذٍ يَتَذَكَّرُ
وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ

نْ + ن
ــــــًــ + ن
ــــــٍــ + ن
ــــــٌــ + ن
مِنْ نِعْمَةٍ
عِظَامًا نَخِرَةً
يَوْمَئِذٍ نَاعِمَةٌ
عَامِلَةٌ نَاصِبَةٌ

نْ + م
ــــــًــ + م
ــــــٍــ + م
ــــــٌــ + م
مِنْ مَاءٍ
مَثَلًا مَا
رَيْبٍ مِمَّا
أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ

نْ + و
ــــــًــ + و
ــــــٍــ + و
ــــــٌــ + و
مِنْ وَرَائِهِمْ
كَثِيرًا وَيَهْدِي
مَقْطُوعَةٍ وَلَا
خَيْرٌ وَأَبْقَى

Catatan Penting : Apabila huruf nun mati (نْ) bertemu dengan huruf wawu (و) atau ya’ (ي) dalam satu kata maka tidak berlaku hukum idgham bighunnah. Bahkan wajib dibaca idzhar (jelas). Hukum ini dinamai dengan idzhar mutlak atau idzhar wajib. Hukum ini hanya ada di empat kata dalam Al-Quran, yaitu :

{الدُّنْيَا}، {بُنْيَانٌ}، {صِنْوَانٌ}، {قِنْوَانٌ}

b. Idgham Bilaghunnah (الإدغام بلا غنة)

Memasukkan huruf nun mati atau tanwin pada huruf berikutnya tanpa disertai dengan mendengung.

Huruf idgham bilagunnah ada dua, yakni :

ل
ر

Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan salah satu dari keempat huruf idgham bilaghunnah di atas maka huruf nun mati atau tanwin dimasukkan pada huruf berikutnya sehingga menjadi satu huruf yang bertasydid tanpa mendengung.

Contoh idgham bilaghunnah di dalam Al-Quran :

نْ + ل
ــــــًــ + ل
ــــــٍــ + ل
ــــــٌــ + ل
مِنْ لَدُنْكَ
مَالًا لُبَدًا
هُمَزَةٍ لُمَزَةٍ
خَيْرٌ لَكَ

نْ + ر
ــــــًــ + ر
ــــــٍــ + ر
ــــــٌــ + ر
مِنْ رَبِّهِمْ
غَفُورًا رَحِيمًا
عِيشَةٍ رَاضِيَةٍ
غَفُورٌ رَحِيمٌ

3. Iqlab (الإقلاب)

Pengertian iqlab secara bahasa berarti “Merubah sesuatu dari bentuk asalnya.” Adapun pengertian iqlab secara istilah adalah :

قَلْبُ النُّوْنِ السَّاكِنَةِ أَوِ التَّنْوِيْنِ مِيْمًا مُخْفَاةً بِغُنَّةٍ

Merubah bunyi nun atau tanwin dengan bunyi mim yang disamarkan disertai dengan suara mendengung.[3]

Huruf iqlab hanya ada satu, yaitu :

ب

Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan huruf ba’ maka nun mati atau tanwin dirubah pengucapannya pada huruf mim yang diucapkan dengan dengung dan disamarkan sepanjang dua harakat.

Contoh iqlab di dalam Al-Quran :

نْ + ب
ــــــًــ + ب
ــــــٍــ + ب
ــــــٌــ + ب
مِن بَعْدِهِ
لَنَسْفَعًا بِالنَّاصِيَةِ
يَوْمَئِذٍ بِجَهَنَّمَ
عَلِيمٌ بِذَاتِ

Tiga langkah mengucapkan hukum iqlab :
  • 1. Merubah pengucapan nun sukun atau tanwin menjadi huruf mim
  • 2. Menyamarkan huruf mim ketika berhadapan dengan huruf ba’
  • 3. Menampakkan suara mendengung disertai dengan samarnya huruf mim
Tanda di dalam mushaf apabila nun sukun atau tanwin bertemu ba’ dibaca iqlab adalah terdapat huruf mim kecil di atasnya.

3. Ikhfa’ Haqiqi (الإخفاء الحقيقي)

Pengertian ikhfa’ secara bahasa berarti “Samar”. Adapun secara istilah adalah :

النُّطْقُ بِالْحَرْفِ بِصِفَةٍ بَيْنَ الْإِظْهَارِ وَالْإدْغَامِ عَارِيًا عَنِ التَّشْدِيْدِ مَعَ بِقَاءِ الْغُنَّةِ

Mengucapkan huruf dengan sifat diantara idhar (jelas) dan idgham (masuk) tanpa tasydid dengan mempertahankan ghunnah (dengung).[4]

Huruf ikhfa’ ada 15, yakni :
ت
ث
ج
د
ذ
ز
س
ش
ص
ض
ط
ظ
ف
ق
ك


Maka apabila ada huruf nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan huruf salah satu dari kelima belas huruf ikhfa’ maka nun mati atau tanwin maka terjadilah bunyi samar disertai dengung selama dua harakat.

Ikhfa’ tidak sama dengan idgham. Berikut 3 perbedaan ikhfa’ dengan idgham :
  • 1. Ikhfa’ tidak memiliki tasydid secara mutlak, berbeda dengan idgham yang memiliki tasydid.
  • 2. Mengikhfa’kan huruf berarti huruf itu terucap bersamaan dengan huruf setelahnya (samar-samar antara kedua huruf), sedangkan menidghamkan huruf berarti memasukkan pada huruf setelahnya.
  • 3. Ikhfa’ berlaku baik ketika berada dalam satu kata ataupun dua kata, sementara idgham tidak berlaku apabila berada di dalam satu kata.
Contoh ikhfa’ haqiqi di dalam Al-Quran :

نْ + ت
ــــــًــ + ت
ــــــٍــ + ت
ــــــٌــ + ت
وَأَنتُمْ
قِبْلَةً تَرْضَاهَا
نِّعْمَةٍ تُجْزَىٰ
نِعْمَةٌ تَمُنُّهَا

نْ + ث
ــــــًــ + ث
ــــــٍــ + ث
ــــــٌــ + ث
مَن ثَقُلَتْ
جَمِيعًا ثُمَّ
مُّطَاعٍ ثَمَّ
ظَالِمَةٌ ثُمَّ

نْ + ج
ــــــًــ + ج
ــــــٍــ + ج
ــــــٌــ + ج
مَن جَاءَكَ
خَلْقًا جَدِيدًا
بِخَلْقٍ جَدِيدٍ
عَيْنٌ جَارِيَةٌ

نْ + د
ــــــًــ + د
ــــــٍــ + د
ــــــٌــ + د
مِن دُونِهِ
وَكَأْسًا دِهَاقًا
مَّاءٍ دَافِقٍ
قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ

نْ + ذ
ــــــًــ + ذ
ــــــٍــ + ذ
ــــــٌــ + ذ
تُنذِرْهُمْ
يَتِيمًا ذَا مَقْرَبَةٍ
فِي يَوْمٍ ذِي مَسْغَبَةٍ
عَزِيزٌ ذُو انتِقَامٍ

نْ + ز
ــــــًــ + ز
ــــــٍــ + ز
ــــــٌــ + ز
مِّن زَوَالٍ
نَفْسًا زَكِيَّةً
فَاكِهَةٍ زَوْجَانِ
مُّبَارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ

نْ + س
ــــــًــ + س
ــــــٍــ + س
ــــــٌــ + س
إِلَّا مَن سَبَقَ
سَلَامًا سَلَامًا
شَيْءٍ سَبَبًا
كَلِمَةٌ سَبَقَتْ

نْ + ش
ــــــًــ + ش
ــــــٍــ + ش
ــــــٌــ + ش
مِّن شَيْءٍ
زِلْزَالًا شَدِيدًا
أُمَّةٍ شَهِيدًا
أَلِيمٌ شَدِيدٌ

نْ + ص
ــــــًــ + ص
ــــــٍــ + ص
ــــــٌــ + ص
مِن صَلْصَالٍ
عَذَابًا صَعَدًا
مَّاءٍ صَدِيدٍ
رِجَالٌ صَدَقُوا

نْ + ض
ــــــًــ + ض
ــــــٍــ + ض
ــــــٌــ + ض
مَّنضُودٍ
قَوْمًا ضَالِّينَ
لِكُلٍّ ضِعْفٌ
ذُرِّيَّةٌ ضُعَفَاءُ

نْ + ط
ــــــًــ + ط
ــــــٍــ + ط
ــــــٌــ + ط
مِّن طِينٍ
مَاءً طَهُورًا
كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ
فِدْيَةٌ طَعَامُ

نْ + ظ
ــــــًــ + ظ
ــــــٍــ + ظ
ــــــٌــ + ظ
يَنظُرُونَ
قُرًى ظَاهِرَةً
حَرْثَ قَوْمٍ ظَلَمُوا
سَحَابٌ ظُلُمَاتٌ

نْ + ف
ــــــًــ + ف
ــــــٍــ + ف
ــــــٌــ + ف
أَنفُسِكُمْ
نَارًا فَلَمَّا
كَلِمَاتٍ فَتَابَ
مَّرَضٌ فَزَادَهُمُ

نْ + ق
ــــــًــ + ق
ــــــٍــ + ق
ــــــٌــ + ق
مِن قَبْلُ
عَذَابًا قَرِيبًا
بِتَابِعٍ قِبْلَتَهُمْ
أُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ

نْ + ك
ــــــًــ + ك
ــــــٍــ + ك
ــــــٌــ + ك
إِن كُنتُمْ
طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ
وَفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ
فَاكِهَةٌ كَثِيرَةٌ

Ikhfa’ secara ukuran ghunnahnya terdiri dari 3 jenis :

1. Ikhfa’ Aqrab

Yakni apabila ada nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan huruf : ت د ط maka suara ikhfa’ (samar) lebih lemah dari pada suara ghunnah (dengung).

2. Ikhfa’ Ausath

Yakni apabila ada nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan huruf : ث ج ذ ز س ش ص ض ط ظ ف maka suara ikhfa’ (samar) sama dengan suara ghunnah (dengung).

3. Ikhfa’ Ab’ad

Yakni apabila ada nun mati (نْ) atau tanwin (ــــــٌــ ــــــٍــ ــــــًــ) bertemu dengan huruf : ك ق maka suara ikhfa’ (samar) lebih kuat dari pada ghunnah (dengung).
Catatan Penting! Berikut ini diantara kesalahan yang sering terjadi dalam membunyikan huruf ikhfa’, antara lain :
  • Menempelkan ujung lidah dengan gigi seri atas bagian belakang ketika membunyikan ikhfa’ pada huruf ta’ (ت) atau dal (د). Yang benar hendaknya tidak menempelkan ujung lidah pada gigi seri atas bagian belakang dalam rangka mempertahankan suara ikhfa’.
  • Menipiskan suara ketika membunyikan huruf ikhfa’ yang bersifat isti’la’ (yakni huruf : ص ض ط ظ ق). Yang benar hendaknya menebalkan suara ketika huruf nun bertemu huruf ikhfa’ yang bersifat isti’la’. Masalah ini akan dibahas secara rinci pada bab tarqiq dan tafkhim.
Demikianlah artikel pembahasan hukum nun mati dan tanwin beserta contohnya di dalam Al-Quran. Artikel ini hanyalah sebagai refrensi untuk mempelajari tajwid secara teori. Adapun belajar tajwid secara praktik yang terbaik adalah dengan talaqqi dengan seorang guru yang menguasai ilmu tajwid baik teori maupun praktik.

Oleh : Adam Rizkala

Refrensi :
  • Ghayatul-Murid fi Ilmit-Tajwid : Athiyyah Qabil Nasir

[1] Athiyyah Qabil Nashr, Ghayatul Murid fi Ilmi At-Tajwid, (Kairo), hlm. 54
[2] Athiyyah Qabil Nashr, Ghayatul Murid fi Ilmi At-Tajwid, (Kairo), hlm. 57
[3] Athiyyah Qabil Nashr, Ghayatul Murid fi Ilmi At-Tajwid, (Kairo), hlm. 63
[4] Athiyyah Qabil Nashr, Ghayatul Murid fi Ilmi At-Tajwid, (Kairo), hlm. 66

Berlangganan untuk menerima pembaruan email gratis:

3 Responses to "Hukum Nun Mati dan Tanwin Beserta Contohnya dalam Al-Quran"